Clostridium untuk Kalahkan Kanker


AGNES ARISTIARINI

Penatalaksanaan terapi kanker yang terus berkembang makin memberi harapan bahwa sel-sel ganas ini bisa dikalahkan. Selama 30 tahun terakhir, pengobatan kanker memang telah mengalami revolusi yang begitu luar biasa.

Kalau pada mulanya terapi kanker berbasis pada pembedahan, penyinaran, dan kemoterapi yang berdampak samping buruk dan tidak mengenakkan, ke depan terapi akan menjadi semakin spesifik dan berkurang gangguannya terhadap kualitas hidup mereka yang terpaksa menjalaninya.

Terapi konservatif masih seperti bom atom yang membuat seluruh tubuh luluh lantak merasakan akibatnya. Pasien penyinaran dan kemoterapi, misalnya, sering mengalami mual, rontok rambut, hingga gosong kulitnya. Sebaliknya, terapi lebih maju yang disebut antibodi monoklonal hanya menembak sel-sel kanker sasarannya sehingga, selain lebih efektif, efek sampingnya juga sudah jauh berkurang. 

Hari-hari ini, media massa di Eropa tengah memberi tempat kepada para peneliti di Universitas Nottingham, Inggris, dan Universitas Maastricht, Belanda, karena temuannya. Mereka berhasil merekayasa genetika bakteri tanah sehingga bisa melawan kanker langsung pada sumbernya.

Bakteri purba

Bakteri yang ditemukan di tanah itu bernama Clostridium sporogenes. Clostridium adalah genus dari bakteri gram positif. Sebagai kelompok bakteri purba yang sudah hadir di Bumi saat atmosfer belum kaya oksigen, clostridium membutuhkan kondisi anaerob (tanpa oksigen) untuk memproduksi endospora. Kondisi inilah yang kemudian dimanfaatkan para ahli untuk mengobati kanker.

Para ahli sudah lama paham. Jaringan tubuh manusia umumnya berkondisi aerob atau mengandung oksigen, sementara sel-sel kanker yang padat, seperti pada kanker payudara, otak, dan prostat, tidak ada oksigennya. Dengan demikian, endospora clostridium akan berkembang biak dengan baik di jaringan kanker yang padat.

Maka, para ahli memasukkan enzim ke gen bakteri tersebut, fungsinya sebagai pengaktivasi kerja obat kanker begitu endosporanya mencapai kondisi tanpa oksigen. Dengan demikian, obat hanya membasmi sel-sel kanker, sementara sel-sel pada jaringan yang sehat akan aman.

Profesor Nigel Minton yang memimpin penelitian ini, seperti dikutip BBC News, menyatakan, ”Sifat-sifat yang dimiliki clostridium itu sebenarnya adalah fenomena alam biasa, tetapi menjadi luar biasa dalam pengobatan kanker.”

Nell Barrie, anggota staf senior di bagian informasi lembaga Riset Kanker Inggris, mendukung pendapat Minton. Ia menyebut temuan ini sebagai kunci penanggulangan kanker yang selama ini dicari para ahli.

Pengujian pada binatang pun menunjukkan hasil menggembirakan. Obat yang disuntikkan melalui aliran darah hanya aktif di bagian yang mengandung enzim pemicu tersebut. Meski demikian, Barrie mengingatkan bahwa kanker tetap menjadi masalah kesehatan yang sulit dituntaskan karena karakter setiap sel kanker berbeda.

Sayangnya, dari sejak ditemukan metode ini sampai akhirnya benar-benar digunakan untuk mengobati pasien kanker masih butuh waktu panjang. Uji coba pada pasien kanker, misalnya, baru akan dimulai tahun 2013.

Pada pengalaman antibodi monoklonal, dari saat ditemukan Cesar Milstein dan Georges Kohler di Cambridge, Inggris, tahun 1975, butuh waktu sekitar sepuluh tahun sampai metode pengobatan ini akhirnya bisa dipergunakan kalangan kedokteran untuk terapi pasien.

Selain antibodi monoklonal, juga ada obat antikanker yang mengandung ”molekul kecil”. Molekul ini setelah masuk ke sel berfungsi untuk memblokir sinyal dari reseptor dinding sel yang disebut tyrosine kinase domain. Dengan memblokir sinyal perintah kepada inti sel untuk membelah diri, sel-sel kanker dapat dimatikan. Obat ”molekul kecil” ini di antaranya untuk menanggulangi kanker paru dan pankreas.

Masalah bersama

Begitu banyak upaya penelitian untuk menanggulangi kanker karena sampai saat ini penyakit tersebut memang masih menjadi salah satu penyebab kematian terbesar di dunia. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), ada 7,6 juta kematian akibat kanker pada tahun 2008 dan diperkirakan meningkat sampai 11 juta kematian tahun 2030.

Hasil segala upaya itu adalah berbagai metode pengobatan—modern ataupun konvensional—dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Umumnya metode pengobatan yang modern efektif, tetapi masih sangat mahal. Sementara yang konservatif sering menyebabkan efek samping meski biayanya relatif lebih murah.

Pada praktiknya, pengobatan kanker sering dikombinasikan, baik antara pengobatan modern dan konservatif maupun antarpengobatan konservatif. Itu sebabnya terapi kanker sebaiknya diberikan oleh tim dengan berbagai subspesialisasi, seperti dokter spesialis hematologi, onkologi, radiologi, dan patologi anatomi. (KompasDotCom)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s